Aku Merindukanmu…

Tuhan menitipkan aku padamu…
Gadis keras kepala yang manja dan super sensitive
Gadis yang selalu merasa pemikirannya yang paling benar
Gadis yang menurutmu paling cantik setelah cinta sejatimu…

Hampir dua puluh lima tahun kau mengenalku dengan sangat baik, bahkan terkadang lebih memahami aku dibandingkan diriku sendiri.
Lipatan-lipatan di wajahmu merupakan beberapa bukti tentang betapa susah dan payahmu membesarkan aku, melihatku bertumbuh dengan segala tingkah polahku
Keegoisanku dan kecengenganku tak pernah membuatmu marah, kau hanya slalu berusaha memberiku pelukan dan ciuman di keningku seperti biasanya ketika aku begitu kesal dan marah…

Setiap hari kau berjuang dengan penuh kesabaran.
Tak kenal lelah menghabiskan hampir seluruh waktumu untuk memperjuangkan aku dan empat orang lainnya bertahan menghadapi kehidupan kami selanjutnya.
Menghadapi cinta sejatimu yang tak jauh berbeda sikapnya denganku.
Kepanikan dan ketergesa-gesaan yang diwariskan olehnya membuatku sering menjengkelkan hatimu.

Tapi tak pernah kulihat raut marah di wajahmu…
hanya saja, aku begitu menyesal setelah membuat wajah ceriamu bersedih melihat kenakalanku…
Tapi tak sering kuucap maaf ketika seharusnya kata-kata itu benar-benar harus kuucapkan, namun kau tak pernah bilang kecewa padaku…

Seperti hari ini, seperti waktu-waktu sebelumnya…
Sering sekali aku tak bisa mengendalikan emosiku yang tak memahami kesibukanmu mencari nafkah.
Lagi-lagi aku kesal karena kau terkesan tak peduli padaku, tapi ciuman jarak jauhmu selalu ampuh meluluhkan hatiku yang keras…
Senyumanmu yang slalu terlukis di hati dan ingatanku membuatku melunak.
Dan semua reaksimu yang selalu membuat aku merasa begitu beruntung memilikimu membuatku tersadar akan baiknya Tuhan menitipkan aku kepadamu…

Bapak..
Kaulah teladan hidupku
Tak pernah aku temukan lelaki sesabar dan setegar dirimu dalam hidupku
Skalipun berpuluh lelaki yang lain mengatakan ‘cinta’ padaku, tapi tak ada yang bisa menyayangi dan mencintaiku sepertimu…
Hidup untuk mengasihi kami dengan tulus, membuat kami begitu berharga meski kita tak punya apa-apa slain cinta dan iman…

Bapak…
Tetaplah di sisiku, sampai suatu hari nanti tiba saatnya kau membiarkan aku pergi dengan lelaki yang bisa memberikan kasih sayang terbaik sepertimu, genggam aku agar aku tak jatuh…

Bapak…
Diluar sikap keras dan marahku akan semua hal yang tak bisa kupahami dari dirimu, aku sungguh ingin kamu tau, aku sungguh menyayangimu…

Aku rindu padamu, Bapakku….

Advertisements

2 thoughts on “Aku Merindukanmu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s